02 September 2016

Bila dia soal aku,

"Kau nak aku tikam kau ke hah Sherry?!"

Belum sempat aku hadam perkataan tikam dan sebelum habis ayat, dengan sekelipan mata, aku dapat rasa jari-jari dari tangan jantan dia terbenam kasar dekat mata dan kening kanan aku. Sakit. Pedih.

Dia betul-betul tikam aku, walaupun aku tahu dia tak sengaja. 

Semoga hari esok, aku bukan lagi manusia :

1) Yang selalu menyakitkan hati dan perasaan dia
2) Yang selalu tak menghargai usaha-usaha mulia dia
3) Yang selalu membalas perbuatan kasar dan ganas dia
4) Yang selalu larikan diri untuk mengalah bila berbahas dengan dia
5) Yang selalu diam bila tak setuju dengan dia
6) Yang selalu mempersoalkan nilai cinta, kasih dan sayang dia
7) Yang selalu menyindir dalam nama komersial dia
8) Yang selalu salah tafsir nada dan ton suara dia
9) Yang selalu merendahkan semangat dan galakan dari dia

Semoga hari esok, aku berjaya berhenti memburu harapan baru yang akan timbul setiap kali berbaik selepas dia puas cari jalan nak selesaikan perbalahan, selepas dia selesai pekup mulut aku, tekan mulut aku dalam-dalam supaya aku berhenti cakap dan dengar apa yang dia nak jelaskan, selepas dia selesai pukul, cekik leher aku, tengking aku rapat ke muka dengan mata-mata terbeliak, maki aku dengan suara lelaki paling garau penuh ugutan, herdik aku macam imigran dalam tahanan lokap. Semoga aku berjaya bunuh awal-awal harapan untuk itu!

Soalan aku untuk dia,

"Macam mana kita boleh liar, gila, dan ketagih menyakiti sesama sendiri sampai ke tahap ini hari ini?"

01 September 2016

Ken Apa?

Kenapa bila kita berusaha untuk jadi lebih baik, kita akan dibayangi kisah lampau semula?
Kenapa bila kita cuba untuk bersabar, kita akan jadi lebih kasar dan ganas?
Kenapa bila kita berlaku jujur, kita akan terus diperbodohkan?
Kenapa bila kita merendah diri, kita akan dipijak-pijak tak bermaruah?
Kenapa bila kita jauhkan diri dari tahi, tapi bau tahi masih melekat dekat hidung?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?
Kenapa?


Apa yang tak kena?