21 August 2016

Pembunuh Lelap Dan Sedar

kau bunuh aku tiap-tiap malam
sorang-sorang
diam-diam
dalam-dalam

kau terbang bebas tiap-tiap hari
macam malaikat mengikut suruhan
konon-konon menggalas tugas

kau buat aku keliru
antara lelap dan sedar
kau berlegar-legar di hadapan pintu
tapi kau bukan yang berkaki empat itu
yang selalu menemaniku
kau buat aku keliru
antara lelap dan sedar
kau berbisik-bisik ditelingaku
tapi kau bukan yang berkaki dua itu
yang selalu memujukku
tapi kau yang bersuara keras dan menyakitkan telingaku!

akulah yang paling menyedihkan
bila-bila kau berkesempatan
untuk memanipulasi keadaan
aku cuba melawan untuk bertahan
tapi mereka merasa akulah yang membahayakan
aku cuba untuk lari dari ditelan
tapi mereka lihat akulah yang dicekik khayalan
aku cuba menepis dengan tangan, dengan badan
tapi mereka lihat aku bertarung tak keruan
aku cuba merayu minta dibebaskan
mereka cuma mendengar aku merapu tidak jelas sebutan

cukup!

kalau betul kematian lebih memuaskan
sekali lagi aku merayu minta dibebaskan
cukup dengan sekali cabutan
bukan dengan pembunuhan tak berkesudahan
bukan dengan merosakkan aku sama keluarga dan teman-teman!

mana kau?

diawal syawal
aku sudah berjanji dengan Tuhan
sewaktu pesawat tambang murah itu mau dihempas awan
perjanjian hidup dan mati
dan sekarang aku sedang mencabar berani
bila-bila kau senang hati
jemputlah datang ke kamar sedang aku bersendiri
sedarkan aku yang diseksa ngeri!













20 August 2016

Hehe-She-He-Tee-Hee

She's a toy she can't get joy
She's a heartless man-made coil she can't twist the boy
She has no autonomy, no money
So she waits alone staring her enemy

He, who has spent his time with her solely
Now throw her noodle in that dirty sink
And let her suffer and run out of the shelter again with that pathethic belly!