03 June 2016

Catatan Seorang Penakut

Nama saya Shareyza. Kadang-kadang orang panggil saya Sherry, kadang-kadang Kubi. Tadi petang saya timbang berat badan saya. Dari 55kg turun ke 52kg. Saya seorang yang penakut. Sangat penakut. Saya takut dengan masa depan dan kebarangkalian yang saya sendiri tak tahu macam mana. Saya hilang 3 kg dalam masa 2 minggu sebab saya seorang yang penakut. Jauh di sudut hati saya, saya dah mula sedar. Saya sedar saya sangat pentingkan diri, sebab saya masih menangis, menangis dan menangis hingga mata saya lebam, mulut saya kering, telinga saya berdegung, suara saya berubah menjadi serak, dan selera makan saya makin berkurang. Saya sangat pentingkan diri sebab dulu saya tak pernah sedar dan fikir tentang hati dan perasaan orang lain yang sayangkan saya bila melihat saya masih menjadi seorang yang penakut. Saya bukan sahaja penakut, malah saya juga seorang yang kejam. Saya kejam sebab saya masih tak boleh lepaskan orang yang pernah berkongsi kasih sayang dan rasa cinta bersama saya, yang sudah pun patah hati dan kecewa dengan saya, untuk teruskan hidup menyebarkan cinta sesama manusia. Paling kejam, saya masih seperti dulu. Masih mempunyai sifat ingin memiliki, dan tak sudi berkongsi kasih sayang dan cinta dengan orang lain. Kedekut kan saya? Sudahlah penakut, kejam, kedekut pulak tu...

Saya masih dalam proses menanggung rasa bersalah yang teramat sangat terhadap diri saya dan dia. Dia yang pernah sudi hidup bersama saya, dan masih lagi bersama saya cuma kali ini, fasanya luar biasa. Rasanya juga luar biasa. Saya juga sedang berusaha untuk terus melihat orang yang saya sayang gembira, sebab dia pun mahu yang terbaik untuk saya, dan sedang mengikis kuat perasaan kedekut dalam diri saya untuk berkongsi cinta, kerana saya tahu orang yang kedekut tak akan selesa dan bahagia hidupnya.

Saya ada dua soalan. Memang mula-mula nak jadi seorang yang berani akan rasa pedih-pedih seperti  luka baru yang dititis air garam dan limau ya? Kemudian, adakah akan ada bahagia untuk dua-dua selepas luka itu sembuh, biarpun berparut?

No comments:

Post a Comment